Selasa, 18 Agustus 2009

Long Weekend 17 Agustusan

Long Weekend kemarin kusambut dengan antusias krn udah punya rencana untuk makan otak-otak tenggiri dan es kopyor di Binatu An yg terletak di Jalan AM Sangaji. Sabtu pagi udah semangat bersih2 rumah sampe rumah bersih. Kemudian setelah makan siang, aku udah ngantuk lagi dan tidur siang. Rencananya mau berangkat jam 4 sore ke AM Sangaji. Eh ternyata aku terbangun jam 4.45 sore, cepat2 aku ganti baju tanpa mandi dulu dan langsung berangkat dengan Benny. Soalnya aku ngga tahu tempat Binatu An tutup jam berapa. Syukurlah perjalanan ke sana lancar tanpa macet, jam 5.30 udah sampe di sana. Suasananya udah sepi tapi masih buka, syukurlah... Sampe depan pintu, tercium bau busuk menyengat... bau sampah2... heran yah walau ada bau sampah tetap saja banyak yg tetap dateng demi mencicipi otak-otak tenggiri dan es kopyornya yg terkenal enak termasuk aku :)

Tampak depan Binatu An,
kotor dan bau :p


Bagian dalam Binatu An kini lebih luas dibanding dulu

Menu dari "Sari Petojo"
Ketika masuk, langsung merasa ada perubahan dengan bagian dalamnya yg lebih luas dibanding saat terakhir kali aku ke sana sekitar 2 tahun yg lalu. Ada perluasan di bagian belakang, ada tambahan meja kursi, wastafel, toliet sampe gudang. Setelah duduk, kita disodori menu. Di menu tertulis "Sari Petojo", baru tahu aku kalo nama tempat makan ini "Sari Petojo". Karena kita sudah tahu apa yg ingin kita pesan, jadi kita langsung memesan otak-otak tenggiri, 1 gelas es kelapa muda, 1 gelas es kopyor dan 1 mangkok bakso cumi kuah. Ngga lama menunggu, hidangan udah datang dimulai dengan otak-otak, minuman dan terakhir bakso cumi. Kita langsung buka daun pisang yg membungkus otak-otaknya, ternyata masih hangat. Enak bgt dimakan pake bumbu kacang yg sudah tersedia, ada rasa jeruk nipis di dalam bumbu kacangnya. Kamudian mencicipi bakso cumi yg sebelumnya belum pernah kumakan. Ada yg merekomendasikan bakso cuminya maka kucoba sekalian. Melihat tampilan dan mencium wangi kuah yg ditaburi bawang putih goreng udah membuatku ngiler. Baksonya kukunyah ternyata kenyal sekali seperti bakso sapi. Kalo dibandingkan dengan bakso ikan, aku lebih suka bakso ikan yg lebih lembut dan empuk :)

Otak-otak tenggiri sebelum dikupas daunnya

Otak-otak tenggiri sesudah dikupas daunnya

Es kelapa muda dan es kopyor

Bakso Cumi kuah
Setelah menghabiskan otak-otak dan bakso cumi, kita pun mulai minum es kelapa dan gantian es kopyor. Es kopyornya enak bgt padahal es kopyor kayaknya di mana2 sama. Mungkin karena paduannya dengan otak-otak membuatnya terasa lebih enak :) Setelah menghabiskan minumannya, kita ke kasir. Angka2 yg tertera di bon membuat kita terbelalak... segelas es kopyornya harganya Rp.28.000! Setara segelas kopi Starbuck hehe... Kemudian kita pun keluar dan tiba2 menyadari bahwa kita ternyata adalah tamu terakhir hehe... Karena baru hari pertama long weekend maka kita masih ingin jalan2 dan akhirnya kita ke daerah pasar baru yg ternyata masih buka. Kita pun parkirkan mobil dan jalan kaki cuci mata saja. Menyenangkan sekali jalan2 santai di bawah kanopi di sepanjang deretan toko2 yg kebanyakan toko tekstil dan toko sepatu. Ada beberapa bangunan lama yg menarik perhatianku, aku pun jepret2...

Bangunan lama dijadikan toko kain dan baju

Toko Kompak, toko tas

Setelah dari Pasar Baru, kita lanjut ke Museum Fatahillah. Ternyata di sana lagi ada festival kota tua maka ramai dan ada panggung di depan museum Fatahillah. Untunglah kita ngga kesulitan mencari parkir di dekat Cafe Batavia. Setelah jalan2 memutari museum Fatahillah yg sebenarnya indah... tapi sayang sekali sepertinya kurang terawat. Banyak sekali sampah di sana sini, ada yg seenaknya menaiki meriam yg merupakan benda bersejarah itu. Setelah berjalan2, kita merasa lapar dan haus lagi hehe maka kita mampir ke Cafe Batavia. Sudah sering sekali lewat tapi baru kali ini kita benar2 masuk ke dalam Cafe Batavia. Langsung terasa suasana yg hangat dan nyaman ketika masuk... dengan suasana "tempo dulu" yg kental. Banyak perabot model lama dan foto2 di dinding. Kita memilih duduk di lantai atas agar bisa melihat pemandangan di sekitar museum Fatahillah. Sepi... Ada cewek cantik sedang memainkan alat musik saxophone di panggung ketika kita hendak menaiki tangga ke lantai atas.

Museum Fatahillah

Tampak Depan Cafe Batavia

Panggung di Cafe Batavia

Banyak foto2 digantung di daerah tangga

Suasana di lantai bawah

Bar di lantai bawah

Suasana di lantai atas

Setelah mendapat meja di dekat jendela, kita memesan makanan dan minuman berupa bubur, dimsum, kopi dan jus nanas. Minuman ngga lama kemudian udah dihidangkan. Yang lama banget itu makanannya! Tapi untunglah suasananya enak jadi ngga keberatan menunggu lama makanannya keluar :) Dan akhirnya ketika makanannya keluar, ternyata benar2 ngga mengecewakan karena benar2 enak! Makanan dan minuman semuanya enak! Sayang sekali karena batere kameraku dah habis maka ngga bisa jepret2 makanan dan minumannya... Kuberi nilai 5 dari 5 dari segi suasana, pelayanan dan hidangannya!

9 komentar:

Ceecile ~Priscilla Clara~ ^^ mengatakan...

Looks like you're having fun!! It makes me wanna go there.. Well, maybe next time on Idul Fitri Holiday, hehe..

Lily mengatakan...

Es kelapanya menggiurkan sekaliiii..palagi panas2 begini bikin nelan ludah deh... wkwkkwkwk.

dias mengatakan...

Yang lagi puasa sabar ya.,

wonderfulwortelworld mengatakan...

ampe sekarang gue ga berani ke cafe batavia walopun deket. udah keseringan denger yang enggak2 disana!

mulai dari jaman duluuuuu banget sempet ditutup karena ada drugs beredar disana, ama kemaren ini gue baca blog turis asal singapore yang diperas abis2an n digelandang ke kantor polisi. pokoknya amit2 dah!

sampe2 dd gue pas mao kesana sama cewe nya, gue wanti2 jangan. bawa anak perawan orang gitu loh. hahaha. akhirnya mereka ke segarra ancol aja.

mapple mengatakan...

heran ya memang, kalo tempat makan terkenal walau agak jorok atau bau juga tetep aja banyak yg datang .. suka ga habis mikir

Creamymilk mengatakan...

hwahaha.. kocak bener baca commentnya si cres.. :D
iyaa. gw juga sering tuh denger yg nggak2 ttg cafe batavia, padhaal pengen juga sih sekali2 cobain.

mapple mengatakan...

onik, ada blog award dari aku. Please kindly check yah .. ^^

dyna mengatakan...

onik duh gw gaul neh, minta ancer2 dunk AM Sangaji itu di daerah mana pdhl gw tinggal di kemanggisan :D

Onik mengatakan...

@Ceecile, skrg udah libur lebaran jadi ngga jalan2 ke sana? semoga juga mendapat liburan menyenangkan :)

@Lily, yup es kelapanya enak banget kalo diminum di udara panas

@Dias, skrg udah bisa ke sana tp mungkin blm buka krn masih libutan :)

@Crescent, iya aku juga dengar ada cerita kurang menyenangkan tg Cafe Batavia tp masa2 itu udah lewat. Saat itu pernah dijadikan tempat dugem yg buka sampe pagi, ini udah jadi cafe yg nyaman dan tenang. Makanan dan minuman di sana enak lho, sayang kalo dilewatkan ^^

@Mapple, setuju banyak tempat makan kayak ginian... bau tapi tetap rame hehe... ok ntar ku mampir ke blogmu yah :)

@Creamymilk, skrg Cafe Batavia udah ayak dulu lho... kini udah bukan tempat dugem... udah jadi cafe yg tenang dan nyaman. Sekali2 coba ke sana, makanannya enak2 lho.

@Dyna, AM Sangaji bisa dicapai bila dari CL setelah melewati jembatan di Roxy Mas lalu ada belokan ke kiri itu jalan AM Sangaji