Jumat, 26 November 2010

Wisata Kuliner di Semarang

Akhir Oktober kemarin kusempatkan diri pulang ke Semarang untuk hadir ke pesta pernikahan temanku. Tiap kali kalau aku ke Semarang, aku pasti makan banyak karena makanan di Semarang enak2 dan murah. Ngga sulit menemukan makanan dengan harga Rp.10.000 per porsi, perut pun kenyang, makanan lezat dan perasaan pun puas. Di blog kali ini akan diulas beberapa makanan yang sempat kumakan ketika ke Semarang kemarin dan ada juga yang ngga sempat kumakan padahal sudah ingin sekali tapi ngga sempat karena keterbatasan waktu.

Pertama, Soto Ayam Bokoran di Plampitan yang sangat terkenal di Semarang. Biasanya tempat ini sangat ramai pas hari Sabtu Minggu sampe ngga nyaman makan di sana dan akan berkeringat banyak saking penuhnya orang di dalam. Tapi kali ini aku ke sana di hari biasa sekitar jam 10, jadi sudah sepi di sana dan kita bisa makan dengan nyaman. Soto ayam Bokoran inilah soto ayam terenak menurutku, walau suasana tempat makannya ngga terlalu nyaman tapi jauh lebih baik dibanding ketika terakhir kali aku ke sana. Selain soto, yang paling kusukai adalah tahu bacem dan sate kerangnya. Tiap kali makan soto di sana, pasti kuambil keduanya utk teman makan soto :) Tahu bacemnya padat dan manis, sate kerangnya gemuk2, kenyal dengan dagingnya yg berwarna orange segar.

Tampak depan Soto Bokoran

Bagian dalam Soto Bokoran

Soto Ayam Bokoran

Tempe mendoan dan perkedel kentang

Tahu bacem

Aneka sate

Telur ayam kecap

K emudian, nasi gudeg yang terenak yang pernah kumakan adalah nasi Gudeg Abimanyu! Setahuku di Semarang ada 2 tempat makan nasi Gudeg Abimanyu yaitu di Imam Bonjol (Gang Abimanyu) dan di depan Stadion. Kali ini kita makan di Stadion, di Jalan Ki Mangunsarkoro. Tempat makannya sederhana tapi cukup nyaman. Ketika memesan, kita bisa melihat penyajian makanannya di balik kaca oleh Mbok penjualnya. Kita memesan nasi Gudeg komplit tapi tanpa kikil soalnya aku ngga suka kikil. Penyajiannya cepat, porsinya termasuk kecil tp cukup untuk ukuran cewek. Utk cowok, pasti sangat kurang maka pasti akan nambah lagi. Nasi gudegnya benar2 lezat dan gurih, aku makan sampe lahap dan merasa sangat puas :)

Tampak depan Gudeg Abimanyu

Bagian penyajiannya

Nasi Gudeg komplit

Nasi Gudeg komplit juga hehe (piring yang berbeda)
Yang suka Tahu Pong, wajib makan Tahu Pong yang terkenal di Jalan Gajah Mada. Lokasinya tepat di seberang Gereja Bethany,dan di sebelah Tahu Pong ada tempat makan Mie Titee Grajen. Dari dulu sampe sekarang, suasananya ngga pernah berubah... demikian pula makanannya. Tetap enak, porsinya banyak. Kita memesan 2 porsi Tahu Komplit yang terdiri dari: Tahu Pong, Gimbal, telor serta porsi Emplek, Gimbal dan telor. Di sana, tiap orang akan diberi kuah bumbu yang terbuat dari bahan campuran petis dan bawang putih untuk dicelupkan makanannya. Dan ngga lupa juga ada acar lobak yang bagiku wajib dihidangkan. Selain memesan Tahu Komplit, kita juga memesan Mie Titee dari tempat makan sebelah. Mie Titee terdiri dari bakmi, sayur bayam, daging babi (selalu kuminta tanpa lemak dan kulit babi), udang dan taburan bawang putih parut. Karena bawang putihnya begitu banyak jadi siap2 dengan mau mulutnya hehe...

Tampak depan Tahu Pong Gajah Mada

Menu Tahu Pong Gajah Mada

Tahu Komplit (Tahu Pong, Gimbal dan telor)

Mie Titee Grajen (di sebelah Tahu Pong Gajah Mada)

Saatnya tentang es puter yg selalu kurindukan dari Semarang yaitu es puter conglik yang dibuat dengan cara tradisional. Yaitu bahan es di dalam drum dari logam dan kemudian drum tsb dimasukkan dalam garam dan es batu. Bahan2 di dalam drum tadi diputar2 sampe membeku maka dinamakan es puter. Es puternya masih terasa ada airnya dan bahannya alami. Biasanya kumakan di Semawis tapi karena Semawis hanya buka kalo Jumat, Sabtu, Minggu sedangkan saat itu lagi hari biasa, maka kita makan di warung di seberang RS Telogorejo. Saat kita di sana, hanya ada 4 rasa es puter yang tersedia yaitu coklat, kelapa muda, leci dan durian. Kalo pas weekend, biasanya ada lebih banyak pilihan rasa.... ada alpokat, blewah dll. Aku pasti memilih rasa kelapa muda favoritku dan rasa leci. Dan ketika selesai makan, kaget juga ketika ditagih Rp.12.000 per orang... lebih mahal dari harga menu nasi per orang yang sudah kumakan sebelumnya. Ternyata utk 1 rasa esnya harga Rp.6.000 jadi 2 rasa harganya Rp.12.000.

Es Puter Conglik di seberang RS Telogorejo

Tampak es puter dalam drum

Es puter rasa kelapa muda dan coklat

Es puter rasa kelapa muda dan leci

Di Semarang ada banyak sekali bakmi yang selalu kurindukan antara lain Bakmi Bandung di Depok, Bakmi Dynasty di Thamrin, Bakmi keriting di dekat rumah, Bakmi Jowo, Bakmi Ngejeng Mejeng di Jl. Anggrek dan banyak lainnya. Sayang ngga sempat makan semua bakmi tsb... dan hanya sempat makan bakmi keriting di Brumbungan yang satu lokasi dengan Soto Neon yang termasuk cukup terkenal di Semarang. Bakminya enak juga padahal lokasinya begitu ngga menyolok dan sederhana sekali :)

Mie ayam bakso

Mie ayam pangsit

Karena aku pernah sekolah di SMU Kolese Loyola maka pasti pernah makan di Restoran Koh Liem yang berlokasi di Jalan Karanganyar dan tepatnya di seberang SMU Kolese Loyola, ada 2 menu di sana yang sangat ingin kumakan yaitu Cumi Goreng Mentega dan Asem-Asem Daging. Sungguh Asem-Asem daging di sana yang terenak dan Cumi Goreng Menteganya ngga ada tandingannya. Sebenarnya di sana ada banyak menu lainnya tapi selalu kupesan kedua menu itu. Suasana tempat makannya ngga berubah dari dulu sampe sekarang.

Tampak depan RM Koh Liem

Tampak dalam RM Koh Liem

Menu di RM Koh Liem

Cumi Goreng mentega

Asem-Asem Daging
(sayang dagingnya ngga tampak krn tenggelam hehe)

Salah satu makanan kecil khas dari Semarang yaitu Tahu Petis, sangat enak kalo dimakan langsung saat masih hangat. Tahu petis adalah tahu goreng yang diisi petis berwarna hitam di tengah2nya. Hanya dijual kalo malam dan tahu petis satu2nya yang kutahu ada di Simpang Lima, yaitu Tahu Petis Prasojo yang udah lama banget ada sejak aku masih kecil. Saat itu aku selalu senang melihat mbak dengan cekatan membelah tahu petis dan mengisi petis ke dalam tahunya. Selain tahu petis, ada juga pisang goreng, tempe mendoan.

Tahu petis Prasojo si Simpang Lima

Penyajian tahu petis dan gorengan lainnya

Ada tahu, pisang goreng, tempe mendoan

Tahu sebelum diisi petis

Petis yang berwarna hitam

Inilah wisata kulinerku saat di Semarang kemarin. Selain itu aku juga makan di beberapa restoran yang cukup terkenal di semarang tapi ngga dibahas di sini karena menurutku menu2nya sudah umum seperti di restoran lainnya, misal Restoran Prima rasa di Siliwangi, restoran Ga Ma di Mataram, dll. Masih banyak makanan yang masih kurindukan dan belum kesampaian yaitu Nasi Ayam, Ayam Goreng Salim, Bakmi Bandung, Salad Bangkok dari Restoran Oen, Gado-Gado dan es Panekuk di samping PLN, dan banyak lainnya. Trus di Semarang juga banyak toko roti dengan resep tradisional, tanpa pengawet antara lain Selina dan Sanitas. Tapi ada satu toko roti favoritku yaitu Toko Sari Manis di Gajah Mada, sayang sekali udah tutup sekitar 2 tahun yang lalu. Roti2nya dibuat dengan resep Belanda dan sangat cocok dengan seleraku, terutama roti kejunya. Sayang sekali karena aku mungkin ngga akan bisa makan roti2 dari Toko Sari Manis lagi :((

5 komentar:

beholder mengatakan...

Waah bikin ngileeeer ^_^

TigerLily mengatakan...

hello, just blog walking here..
post yang ini sukses bikin laper seketika hehehe.. apalagi itu mie ayamnya bikin ngiler deh hohoho..


YURI
http://tigerlilysbook.blogspot.com

OnikChan mengatakan...

Beholder & TigerLily, thank you dah mampir ^^
Kalo ke Semarang, musti coba makanannya yg enak2 dan murah2 ^^

sewamobiljogja mengatakan...

infonya sangat menarik makasih salam kenal
makasih informasinya

Alone ranger mengatakan...

Ayam goreng Salim. Dulu kan di dekat Pasar Dargo, menu yang paling diingat adalah ayam kampung goreng dan sop buntutnya
Setelah tempatnya digusur, entah pindah kemana dia sekarang