Selasa, 16 Maret 2010

Kopitiam Oey


S
abtu minggu lalu, akhirnya keinginanku untuk jalan2 di Jalan Sabang dan dinner di sana kesampaian juga. Karena bosan jalan2 ke mall dan merindukan jalan2 di ruang terbuka maka Sabang yg terlintas di pikiran. Sebelumnya udah pernah jalan2 ke pasar baru, museum Fatahillah dan kemudian dinner di Cafe Batavia. Ceritanya udah pernah diposting di sini. Aku sungguh menyukai acara jalan2 seperti itu dan diakhiri dengan dinner di tempat yg spesial dan ngga biasa. Maka Sabtu sore kemarin jam 17.30 sore kami berangkat, ternyata jalanan ngga macet maka kami bisa cepat sampai ke gedung Jakarta Theatre untuk parkir di sana. Ternyata sedang ada konser di sana maka sangat ramai dan parkir penuh sekali. Untunglah kami mendapat parkir di lantai P10 dan dari sana kami berjalan kaki ke Jalan Sabang.

Tampak depan Kopitiam Oey

Bagian dalam Kopitiam Oey yg kecil dan sempit

Interior dalam Kopitiam Oey

Bagian penyajian makanan dan minuman

Bagian kasir dengan gorden unik bergaya Cina

Lukisan2 bergaya Cina tempo dulu

Cuaca malam itu cerah sehingga sangat menyenangkan jalan2 di sepanjang Jalan Sabang, jalanan juga sepi dan ngga banyak mobil lewat. Mungkin karena saat itu mau long weekend dengan adanya tanggal merah (Selasa tgl 16 Maret) jadi banyak yg pergi keluar kota? Kita berjalan di sepanjang trotoar yang sempit krn banyak pedagang kaki lima di sepanjang trotoar. Kami melewati aneka tempat makan, toko2 klontong gaya tempo dulu yang luas, toserba sampe mini market. Dan akhirnya sampai di tempat yang menjadi tujuan kami yaitu Kopi Tiam Oey. Ternyata tempatnya kecil dan ngga menyolok. Ketika kita masuk, terasa banget suasana Cina tempo dulu karena interiornya memakai perabot, lukisan, gorden sampe hal2 kecil misalnya menunya pun bergaya Cina.

Menu dengan Bahasa Indonesia ejaan lama

Kopi soesoe Indotjina dan Ijs Kopi Sisiliana

Mi Kepiting Pontianak

Ikan dan Kentang Goreng

Setelah dipersilahkan duduk di salah satu meja bundar untuk 4 orang, kami diberi menu dengan cover berkain dengan motif khas Cina. Langsung kubuka dan melihat2 menunya yang menggunakan Bahasa Indonesia ejaan lama. Kulihat i bagian menu makan malam, ternyata hanya ada 4 macam menu untuk makan malam. Nasi goreng (kambing/ayam), Roti bakar Italia (roast beef + mozzarella), Ikan dan Kentang Goreng, Mi Kepiting Pontianak. Betapa sedikitnya pilihan menu makan malamnya. Benny memesan Mi Kepiting Pontianak dan aku memesan Ikan dan Kentang Goreng. Sedangkan untuk minuman, Benny memesan Kopi soesoe Indotjina dan aku memesan Ijs Kopi Sisiliana. Ngga lama menunggu minuman datang duluan, disusul makanan. Betapa kecewanya aku ketika melihat pesananku, benar2 100% gorengan dan sungguh jauh dari bayanganku. Tadinya kubayangkan akan disajikan fillet ikan dengan kentang goreng dan salad. Ternyata dapatnya stik ikan yang kurus2 dan kentang goreng tanpa sayuran. Mi kepiting Pontianak Benny jauh lebih baik dibanding pesananku. Setelah makanan habis, kami pun mencicipi kopinya, ternyata kopinya asam. Sangat terasa asam di lidah, sangat jarang aku merasakan kopi begitu asam spt itu. Kopi pesanan Benny ngga terlalu terasa asam karena bercampur susu kental manis. Kopinya ngga kuhabiskan.

Suasana di Jalan Sabang

Beli dulu kue Ape/kue Tetek kesukaanku

Selesai makan, kami keluar dari Kopitiam dengan rasa ngga puas khususnya aku krn pesananku semuanya ngga ada yg enak. Kami berjalan lagi menyusuri trotoar yang tadi kulewati ketika datang. Tadinya ingin mampir melihat2 ke salah satu toko kelontong bergaya Cina tp ngga jadi karena ngga tahu apa yang mau dibeli. Lalu kami berhenti ke tempat penjual kue ape/kue tetek kesukaanku di pinggir trotoar. Jarang ada yg jual kue tsb di mall, biasanya kubeli kue tsb kalo ke pasar baru. Lumayan buat mengisi perut yang belum kenyang setelah dinner tadi. Setelah puas berjalan dari Jalan Sabang sampe masuk Sarinah, kami pun pulang menenteng segelas Caramel Machiatto minuman favorit Benny dari Starbucks untuk menebus rasa kecewa atas kopi yang tadi kami minum di Kopitiam Oey. Selain di Museum Fatahillah, Pasar Baru dan Jalan Sabang, ada ide tempat jalan2 lainnya yang asik? Sharing donk :)

10 komentar:

LaGuNa mengatakan...

nik, kyknya nasgor lbh enak drpd ikan dan ktg gor yo... :D
oia, coba jln2 di benton junction Krwci?atau udh pernah yah???

Anonim mengatakan...

Onik..namaku Kinanthi dan kita punya masalah yang sama..bibirku jg sama bgt sensitifnya sama dengan akmu..dan sekarang aku udah kelimpungan bgt nyari2 diberbagai toko dibandung belum ketemu2 Vaseline itu..nyaris pingsan rasanya kalo ngebayangin hidup tanpa vaseline itu..
kamu ada rekomendasi orang yang jual vaseline itu ga?oku boleh minta nomor hp kamu Nik?ini udah urgent bgt soalnya 6-7 hari lagi vaseline jelly aku udah mau habis..tlong bantu aku ya nik..
makasih byak yaaah...:)

oh ya tlong kirimin nomor hape kamu keemail aku ajah yah fr_kinanthi@yahoo.com

this is kinda urgent...so pleaseee help me..thanks ya onik..:):)

Darkpuccino™ mengatakan...

sabang mana ni??
enak banget kayana

oh ya jangan lupa mampir ke website gw yah onik ^_^
http://mr-cappuccino.blogspot.com/

Anonim mengatakan...

cik..ndak jual bedak palgantong lagi ya?
itu bagus gak sih cik buat kulit yg berminyak n sawo matang??
makasih cik :)

Onik mengatakan...

@LaGuNa, yup harusnya kupilih nasgor saja hehe. benton junction karawaci? hmm aku pernah ke beberapa tempat menarik di karawaci tp ngga ingat nama tempatnya hehe. memang di karawaci banyak tempat menarik ^^

@Kinanthi, udah dibalas via email yah ^^

@Darkpuccino, di Sabang dekat Sarinah Thamrin. banyak tempat makan di Sabang, asik juga jalan2 di sepanjang jalan Sabang :)

@Anonim, aku masih buka PO utk bedak Palgantong 3W Clinic kok. Cocok utk kulit berminyak, utk kulit sawo matang bisa pilih nomer 23 (natural). Ntar tgl 3 Mei mau buka PO lagi, silakan mampir ke www.onikchan.multiply :)

aydyah mengatakan...

oke deh cik..
minta emailmu donk cik..biar gampang kalo mo mesen..
kalo PO berapa lama?
tq

Onik mengatakan...

ok, ini emailku onikchan@gmail.com
buka PO rata2 10 hari sampai 2 minggu dan barang sampe juga 2 minggu setelah PO ditutup :)
thank you

winda mengatakan...

nik, kopitiam oey yg ini katanya punya pak bondan yang maknyus itu bukan?
Jadi pengen nyobain, tp liat review kamu jadi ragu2 deh... =D
-tfs-

Onik mengatakan...

@Winda, sorry aku ngga tahu siapa pemilik kopitiam ini.
aku menulis review apa adanya sesuai dengan apa ang kualami, kopinya benar2 asam lho.
kalo u mau coba ke sana, mending coba roti/nasi goreng saja sama minuman yg non kopi, kayaknya enak soalnya kulihat banyak yg pesan itu di sana ^^

winda mengatakan...

hihi.. kalo kamu yg review aku si percaya.. soale yg udah2 sih ga ngecewain reviewnya..

:)
ditunggu review yg laen ya nik..