Kamis, 17 Juli 2008

Macet 3,5 jam di Tol Kebon jeruk-Tangerang

Sabtu tgl 12 Juli kmrn (lusa udah Sabtu lagi, cepetnya waktu berlalu) kita dan Joe mau mampir ke rumah teman baik kami (ko Lukas) yang tinggal di Serpong. Setelah makan siang, kami langsung berangkat masuk tol Kebon Jeruk sekitar jam 13.30 siang. Baru beberapa menit melaju, di depan kemacetan menyambut. Kami mengira kemacetannya tidak lama dan berpikir mungkin disebabkan krn antrian mobil di gerbang tol. Setelah lewat sejam, kita masih di tengah macet dan hanya jalan tersendat2. Karena udara panas sekali membuat kita kegerahan, kita pun mulai bertanya2 apa yg terjadi...

Ketika mendekati gerbang tol sekitar jam 14.45, hati kami mulai lega krn mengira setelah lewat gerbang tol maka ngga macet lagi. Eh salah besar, ternyata setelah lewat gerbang tol kemacetannya ngga surut sedikitpun. Kami pun bertanya2 apa yg terjadi. Setengah jam kemudian, kami masih aja di tol jalan tersendat2. Krn udara panas sekali dan kehausan, maka kita pun berhenti di tempat perhentian di pinggir tol yg ada starbuck. Saat itu sekitar jam 15.30 berarti kita udah 2 jam di tol.

Setelah lewat gerbang tol, macet ngga berkurang

Di tempat perhentian ternyata ramai dengan orang2 yg senasib dengan kami, kepanasan & kehausan krn kejebak macet. Di sana banyak tempat makan minum kayak di mall, bahkan toko buah pun ada. Ada A&W, Donut Dunkin, Starbuck, Baso Lapangan Tembak Senayan, Rumah Makan Padang, Es Krim Baskin Robbins dll. Kita memilih nongkrong di Excelco, minum kopi dan istrirahat sejenak. Setelah meregangkan badan, kita melanjutkan perjalanan di tol yg masih aja macet. Ternyata tidak jauh dari situ terlihatlah penyebab kemacetan luar biasa ini yaitu sebuah truk nyangkut di jembatan. Pasti ngga kebayang kayak apa kalo ngga melihat sendiri.

Truk dengan baknya yang terbuka nyangkut di jembatan

Truknya sampe terangkat sebagian

Menurut beberapa berita (ada di sini dan di sini) yg kubaca belakangan, diduga sopir truknya lupa mengunci hidroliknya sehingga baknya terangkat dan nyangkut di jembatan. Krn posisi truk tsb agak di tengah shg hanya 1 jalur yg bisa dilewati mobil Bayangkan mobil2 dari 4 jalur (jalur lambat pun dipake) menjadi 1 jalur, maka ngga heran mengakibatkan kemacetan luar biasa ini. Herannya kok ngga ada yg turun tangan utk memindahkan truk tsb? Adakah yg senasib dengan kami di hari Sabtu kmrn?

1 komentar:

GICM Aficionado mengatakan...

Ih ... macet ya yang ...
Jadi kapok waktu itu ... trauma ke Serpong ...