Jumat, 30 Januari 2009

Semarang!

Semua pasti tahu kalau ibukota propinsi Jawa Tengah adalah Semarang, tapi sepertinya banyak yg tidak tahu seperti apakah Semarang itu dan ada apakah di Semarang. Sabtu kemarin aku pulang ke Semarang dalam rangka merayakan imlek dengan keluarga, maka dengan kesempatan ini aku bisa memotret2 hal2 yg menarik dari Semarang dan mau berbagi dengan kalian di sini :)

Soto Kudus

Lentok Kudus
Sabtu pagi2 jam 7, kami sudah tiba di Semarang dan dijemput orang tua. Seperti biasanya tiap kali kami tiba di Semarang pasti kami langsung makan pagi bersama, soto ayam di daerah Puri Anjasmoro. Karena aku tiba2 juga ingin makan lentok Kudus selain soto Kudus, maka kami pun memesan 4 mangkok soto Kudus, 2 piring lentok Kudus dan 4 teh hangat. Karena belum makan apa2 dari Jakarta, kami makan dengan lahap. Untuk pesanan tsb, hanya menghabiskan Rp.54.000 untuk 4 orang. Murah yah... Seingatku kalo makan soto di Jakarta, 1 mangkok soto rata2 harganya Rp.12.000 per mangkok. Di Semarang hanya Rp.7000-Rp.8000 per mangkok.

Jalan Gajah Mada

Hotel yang termasuk baru, Gumaya Tower Hotel di Jalan Gajah Mada

Jalan K.H. Wahid Hasyim

Jalan Pemuda
Jangan membayangkan kalo Semarang itu adalah kota kecil dengan jalan2 kecil. Semarang juga punya jalan raya yg cukup lebar dengan mall, pertokoan dan hotel2 yg cukup bagus. Jalan2 yg termasuk lebar di Semarang jumlahnya bisa dihitung dengan jari antara lain Jalan Pemuda, Gajah Mada, MH Thamrin, Pahlawan, Mataram, Dr. Cipto, Pandanaran dan Imam Bonjol (sorry kalo ada yg terlewatkan). Memang ngga sebanyak jalan2 besar di Jakarta. Hotel2 yg termasuk bagus di Semarang antara lain Ciputra, Horizon, Patra Jasa, Gumaya, Grand Candi dan Graha Santika. Dan Mall besar di semarang hanya sedikit antara lain Mall Ciputra, Java Mall dan DP Mall. Hanya TIGA! Sri Ratu kayanya ngga termasuk mall.

Lawang Sewu

Tugu Muda dan Kantor Walikota

Gereja Blenduk
Semarang memiliki bangunan2 antik yg sudah tua dan terkenal yg salah satunya mungkin kalian pernah mendengarnya dari judul film horror yaitu Lawang Sewu. Lawang Sewu (bahasa Jawa) berarti pintu seribu. Menurut sejarah , Lawang sewu didirikan tahun 1903. Kalau di malam hari, tempatnya sangat menakutkan dan konon ada hantunya. Pernah ada rencana mau menjadikan Lawang Sewu jadi hotel internasional tapi gagal. Kemudian ada Tugu Muda yg jadi lambang kota Semarang, dibangun pada tahun 1951 di depan kantor walikota Semarang. Kemudian di dalam kawasan Kota Lama Semarang terdapat Gereja Blenduk yg dibangun oleh arsitek Belanda pada tahun 1753. Bentuknya sangat unik dengan kubah di atas gerejanya. Walau aku lahir di Semarang tp sekalipun belum pernah masuk ke dalamnya. Gereja tsb kini masih dijadikan tempat misa gereja tiap hari Minggu.

Kolam Polder Tawang

Pasar Johar

Kantor Suara Merdeka
Di Kawasan Kota Lama Semarang terdapat stasiun kereta api Tawang yg sering banjir pada musim hujan maka dibuat waduk untuk menampung banjir di depan stasiun yg dinamakan Kolam Polder Tawang. Tapi sepertinya stasiun Tawang masih saja banjir. Selain pasar Gang Pinggir di daerah Pecinan, Semarang juga memiliki pasar yg terkenal lainnya Pasar Johar yg lebih besar. Menjelang lebaran, pasar ini ramai bukan main. Saat itu ada acara dugderan di mana banyak sekali jualan aneka macam mainan dari tanah liat, alumnium untuk anak2. Lalu tentang koran, Jakarta punya Kompas maka Semarang punya Suara Merdeka korannya Jawa Tengah. Dari dulu bentuk kantor Suara Merdeka ngga pernah berubah bentuk. Cuma finishingnya yg berubah, kini bagian luarnya ditutupi keramik coklat sehingga lebih awet dan tetap ngga berubah sejak aku lulus SMA Loyola.

SMA Kolese Loyola

Toko Oen

Bicara tentang Semarang kota kelahiranku maka juga bicara tentang sekolahku yaitu SMA Kolese Loyola. terakhir kali ketika aku melewati bangunan sekolahnya, tampak ngga ada perubahan pada bangunannya. Tampak bersih dan terawat. Ada gosip bahwa SMA Kolese Loyola mengalami kemunduran dan hal ini membuatku sedih karena dulu SMA Kolese Loyola termasuk sekolah populer di Semarang. Tiap kali aku ke Semarang tentu saja ada tempat makan favorit yang hampir pasti kudatangi kalau ke sana yaitu Toko Oen, bangunannya gaya 'Belanda' dan unik bentuk bangunannya karena pintu masuknya ada di sudut lancip. Demikian pula interior dan menu2nya pun gaya 'Belanda'. Di Oen ngga hanya menyediakan makanan berat, juga ada es krim dan aneka snack mulai dari sosis broot sampe biskuit.


Dulu ada toko roti favoritku selain di Oen, yaitu Toko Sari Manis yg juga memakai resep Belanda. Sayang sekali kini udah tutup. Padahal roti di sana enak sekali dan lebih alami, ngga kayak toko roti modern yg kini berjamur di mana2. Toko2 roti 'jadul' lainnya yg jadi favoriku juga yaitu toko roti Selina dan Sanitas, sampai sekarang masih bertahan dan kuharap tetap bertahan walau kuakui tokonya mulai sepi. Selain toko roti 'jadul', toko roti modern favoritku di Semarang yaitu Danish yg kini namanya Danti setelah program penggalakkan agar mengganti nama bahasa Inggris ke bahasa Indonesia. Toko Roti Danti selalu ramai kalau dibandingkan dengan toko roti 'jadul' lainnya. Mungkin Semarang mulai mengalami pergeseran gaya hidup menuju hidup modern karena mulai banyak hal2 lama yg ditinggalkan dengan salah satu contohnya toko2 roti gaya lama mulai banyak ditinggalkan padahal aku sangat menyukai roti2 gaya lama tsb.

11 komentar:

Erik mengatakan...

Ternyata masih di Semarang ya...

Soto Kudusnya bikin kepingin aja. Kalau lenduk saya belum pernah makannya.

Johan Rusli mengatakan...

wah menarik juga mengikuti ulasan tentang kota Semarang...entar kalo sempat pulang ke kampung halamanku di Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) guenya mau mengulas juga akh.... hehehe...

www.katobengke.com mengatakan...

wah ternyata cantik juga yah kota semarang.....

met Imlek yah....


angpaonya dong...ghehehehe.......

wonderfulwortelworld mengatakan...

soto kudus! jadi pengen....di depan kantor ada yang enak :D

Dias mengatakan...

Ada yang nasi goreng ga!!!

NiT8NiT mengatakan...

masih di kampuang yo onik?;p
iya, di semarang byk bangunan tua msh bagus2 unik2 pula, hebat, hehehe.
aku suka kota kayak begituan tentu dgn byk taman2 yg rapi dan aku suka lorong dgn seribu pintu di gedung Lawang Sewu, unik banget niy.
aku juga mau mengulas kampuang halamanku di Bukittinggi, hehehe..
Have a nice day

NiT8NiT mengatakan...

oia, soto kudus ama soto bangkong sama yah?

Lily mengatakan...

Baru tahu yg namanya Lentok Kudus???..kayak apa ya Onik rasanya...??.

Kalo sotokudus itu favoritku....

Onik mengatakan...

Erik, aku dah di Jakarta kok :)
Lentok Kudusnya enak lho, porsinya ngga terlalu gede. pakai lontong.

Johan, oow kampung halamanmu ternyata d Aceh. ditunggu lho ulasan kota kelahiranmu! :)

Katobengke, iya kota Semarang cantik walau agak semrawut hehe...

Crescent, suka soto Kudus yah? di jakarta jarang nemu soto yg enak dan murah :p

Dias, jelas dong ada nasi goreng. kan kita bisa bikin sendiri hehe...

Nita, aku udah di jakarta kok. aku juga suka bangunan lama dan unik. di sana banyak bangunan lama dijadikan rumah makan, bagus jadinya dan nyaman krn plafon tinggi. ditunggu ulasan ttg Bukittinggi :)
Soto Kudus dan Soto Bangkok kayaknya beda soalnya soto Bangkok setahuku ngga berkuah kuning *bener nggak sih* :p

Lily, lentok kudus ada potongan lontong, nangka muda, ayam, telur dan tahu. soal rasa mungkin agak mirip2 gudeg tapi lebih bersantan dan banyak kuah.

tatamie mengatakan...

mbak onik, toko oen di semarang letaknya di daerah mana ya? ak kalo ke semarang pengen ke situ deh, kyknya enak.

Anonim mengatakan...

terakhir aku ke smg makan siang di resto OEN yang sangat jadul, ke-londo2nan. chineese foodnya jg jadul banget ala masakan ho-kian tahun limapuluhan katanya. blh cb.