Selasa, 16 September 2008

Ayam Bakar Taliwang

Awal September kemarin Benny ditraktir salah satu teman kantornya sekalian berbuka puasa bersama teman2 kantornya di ayam bakar Taliwang yg terletak di Jl. Pesanggrahan. Ketika pulang dari sana, Benny cerita kalo makanannya enak sekali dan murah. Kapan2 aku mau diajak makan di sana. Dan Minggu kemarin kesempatan pun datang, kita makan di sana. Ternyata tempat makannya berupa tenda di pinggir jalan. Dapurnya pun di atas trotoar hehe...

Warung tenda Ayam Bakar Taliwang

Ketika kita tiba, ternyata cuma ada 1 meja panjang dan semuanya terisi. Ngga lama menunggu kebetulan semuanya selesai makan hampir bersamaan, sehingga tinggal saya berdua dengan Benny serta pasangan suami istri dengan anaknya. Benny memesan makanan, ayam bakar 1 ekor, pelecing kangkung, 2 nasi putih dan 2 teh tawar. Pesan ayam bakar di sana harus 1 ekor, ngga ada ayam per potong. Krn ayam kampung maka ayamnya ngga seberapa besar.

Ngga lama menunggu, makanannya udah disajikan lengkap. Setelah disantap, menurutku ayam bakarnya ngga istimewa. Sebaliknya pelecing kangkungnya enakkkk... padahal tampak sederhana...hanya terdiri dari kangkung, taoge, kacang panjang ditaburi sambel tomat (pasti sambel ini yg membuat enak). Enak banget dimakan dengan nasi anget2... terasa sedikit asin. Kalo digado tanpa nasi, pelecing kangkungnya akan terasa keasinan.

Ayam bakar Taliwang

Pelecing Kangkung

Setelah makan, aku kepedasan entah pedasnya darimana. Mungkin dari bumbu ayam bakarnya atau dari sambel pelecing kangkungnya. Pokoknya puasss makan di sana, kenyang dan murah pula. Hanya habis Rp.33.000 buat berdua. lain waktu masih mau kembali makan di sana :) Utk ayam bakar Taliwang ini, kukasih rating 4 dari 5 karena tempatnya ngga gitu bersih.

8 komentar:

GICM Aficionado mengatakan...

Aku belikan ya pas pulang kantor nanti. Nyam nyam ....

Onik mengatakan...

nyam nyam... semalem udah makan trus pagi ini mules2 perutnya gara2 kepedasan yah hehe...

Long Ai Tian mengatakan...

ya ampuuuun coba itu taliwangnya di lempar ke Jambi!!! disini kagak ada, pdhl itu makanan favorit gue....

Onik mengatakan...

haha, dibayangkan aja sambil makan :p
ato main2 ke jakarta dong... enak bgt loh nyam nyam... murmer juga.

Fitri Intan Dini mengatakan...

emm,,, denger dari pandu, pak ben n ci onik sakit perut gara2 makan ni ayam..
aku juga baru kemaren nyoba beli ama pandu, iya sih pedes cuman rasanya kok cuman pedes aja - gada asin ato gurih gitu..

Onik mengatakan...

Hai, Fitri... iya habis makan ayam ini, besoknya mules2 perutnya... kepedasan kali hehe... padahal ayamnya kumakan dikit aja. lebih suka makan pelecing kangkungnya dengan banyak sambelnya... ^^
sambelnya pedaaas dan agak asin juga, enak dimakan pake nasi anget.

andrelicious mengatakan...

waaaah mumpung di mataram aku mo coba yang bener2 asli :p

Onik mengatakan...

Andre... kalo mau coba, siap2 kepedasan :) emang yg ngga asli di mana?