Jumat, 03 Oktober 2008

Brasas Argentinian Steakhouse


H
ari Selasa kemarin lagi2 mertua mengajak makan malam bersama, kali ini mau makan malam di Pacific Place. Katanya ada steak yg enak. Aku sebenarnya ngga bener2 suka steak, krn mau mengurangi daging merah. Habis aku takut kolestrol tinggi hehe... Setelah sampai di Pacific Place, aku bertanya2 di mana gerangan tempat makannya... ternyata lokasinya di lantai paling atas yaitu restoran Brasas yg menyajikan steak Argentina milik Blitzmegaplex. Melihat tampak luarnya yg tampak elegan, pasti tahu kalo restorannya termasuk mahal.

Setelah duduk dan melihat2 menu... alamak menu2nya ditulis dalam bahasa asing yg kutebak bahasa Argentina hehe... Karena bingung mau memesan apa, aku langsung memilih menu yg ada lambang topi koki yg berarti Chief Recommended. Kupesan steak Black Angus Sirloin with Mash Potatoes dan Benny pesan Short Ribs. Setelah memesan, lama makanannya belum keluar jadi aku sempatkan diri potret2 interiornya yg remang2 dan nyaman.

Pemandangan ke arah dapur yg tampak bersih,
ada cermin di sebagian dindingnya.

Meja dan kursi dengan lampu remang2, tampak nyaman

Setelah menunggu lama, perut udah laper berat... jadi ketika makanannya terhidang... tercium aroma dagingnya yg nikmat. Di piring tampak daging steak diletakkan di atas mash potatoes yg lembut. Ada taburan saos meleleh dan hiasan selembar daun asparagus di atas steaknya, menebarkan aroma harum. Lupa memotret dulu, aku langsung menyantap dengan lahapnya. Ngga sampai 15 menit, piringnya udah bersih. Ngga pernah sebelumnya aku makan steak seenak itu, ngga pakai acara enek2 segala kayak biasanya kalau aku makan steak apalagi dagingnya empuk dan mudah dikunyah. Juga karena ada mash potatoes yg dibumbui, enak sekali dimakan sebagai teman steaknya... jadi ngga enek sama sekali. Porsinya juga pas di perut krn ngga banyak embel2 kayak steak umumnya yg biasanya ada salad, gorengan, saos2 dll mengelilingi steaknya.

S
etelah perut kenyang, baru sadar kalau belum memotret makanannya. Sungguh menyesal banget, krn steak terenak yg pernah kumakan malah ngga kupotret. Sehingga ngga bisa berbagi dengan kalian hiks... Terus Short Ribs pilihan Benny masih kalah enak dibanding Baby Ribs dari Tony Roma's. Utk menu Black Angus Sirloin with Mash Potatoes, kuberi rating 5 dari 5! Very highly recommended! Sampai saat ini, inilah steak terenak yg pernah kumakan! Informasi mengenai Brasas bisa ditemukan di website Blitzmegaplex.

5 komentar:

tinker mengatakan...

nyaaaammm ngiler :D gue termasuk doyan daging dan emang udah lama gak maem steak. jadi pengen.. ngajak sapa yah? *mikir*

Onik mengatakan...

tinker, wajib dicoba lho... menu yg kupilih itu enak bgt (Black Angus Sirloin)... ajak temen2 FDers hehe... sayang bgt ga kupotret...

GICM Aficionado mengatakan...

Memang steaknya enak banget ya. Hehehe sampe lupa Motret ... Tapi tetep ngerasa rugi kalau bayar sendiri ... Hehehe ...
Maklum sosialisme proletariat biasanya cukup makan rendang di warteg.

hanny mengatakan...

hm.. kedengerannya yummy.. lagi cari2 steak yg enak nih..
kira2 range ahrganya brapa ya sis?
kalo yg angus? juicy ngga? kalo sebtu bakal rame banget ya?

Onik mengatakan...

hai, hanny... ini adalah steak terenak dan termahal yg pernah kumakan hehe... per porsi rata2 100rb-200rb ngga termasuk minuman ^^
pas aku ke sana bukan weekend jadi sepi, ngga tahu bagaimana kalo weekend :)